sponsor

Saturday, 16 August 2014

Kewujudan Negara Bangsa


Kewujudan Negara Bangsa,menurut Dr.Wan Salim yang juga mufti Pulau Pinang adalah hasil ciptaan penjajah. Tujuan utama diwujudkan negara bangsa supaya lebih mudah penjajah menguasai negara umat islam di seluruh dunia.

Sebelum dijajah umat  Islam bebas masuk keluar ke mana-mana negara Islam tanpa menggunakan paspot. Tapi bila negara umat berjaya dipecahkan dan dijadikan negara bangsa umat Islam telah hilang kekuatan,maruah dan jatidiri.










Menurut Dr.Wan Salim lagi untuk membangunkan umat Islam perlu bergerak dalam pelbagai bidang.Penumpuan ke satu bidang merugikan ummah.

Beliau menjelaskan pandangannya kepada peserta kursus dari Patani yang mengikuti kursus dibawah kelolaan Prof.Dr.Kamaruzaman Askandar di Universiti Sains Malaysia Pulau Pinang baru-baru ini.

Seramai 21 orang peserta yang mempunyai kemahiran dalam pelbagai bidang hadir dalam bicara santai bersama Mufti Pulau Pinang.


Oleh Shakir Md Taha

Anak Muda Yang Menulis Untuk Menyampaikan Kebenaran Dan Keadilan.

Anak muda ini menulis bukan untuk mencari makan. Dia tidak pernah meminta imbuhan hasil tulisannya yang bersiar. Dia menghantar tulisannya ke 'Prachatai' dan 'Deep South Watch'. Begitulah sikap dan pendirian anak muda yang bernama Ismail Haji Wancik

Dia menulis dalam Bahasa Thai menurut persepsi orang Melayu Patani. Tapi ada kalanya tulisan dikatakan 'menyokong' pihak pejuang.

Menurut Sdr. Ismail ini mungkin silap faham pihak tertentu. Ataupun tulisannya mungkin 'terbatas' sehingga dianggap menyokong pihak yang terlibat dalam konflik di Hujung Selatan Negara Patani Darussalam.

Baru-baru ini ketika bertemu dengannya di Pulau Pinang, dia menyatakan hasratnya untuk  mempelajari kaedah dan teknik  penulisan berita dan rencana.

"Anda sudah ada semua kemahiran itu. Cuma anda perlu menguasai Bahasa Melayu lebih kemas lagi serta mendalami tatabahasa Melayu." Aku sekadar memberi pandangan dan cadangan.

Inilah yang Aku rasakan anak Patani Melayu perlu lakukan. Mereka sudah sekian lama berada dalam dakap sistem pendidikan Siam sehinggakan bahasa Melayu menjadi asing bagi mereka.


Oleh Shakir  Md Taha


Wednesday, 13 August 2014

Kami Terlalu Lama Dilamun Derita

Sosok yang berbadan  gempal ini pernah Aku temui ketika ke Menara setahun yang lalu

Dahulu ketika di Menara dia tidak berbicara langsung.Dia hanya senyum. Itu sahaja.

Tetapi kali Aku temu dia dengan watak yang berlainan. Dengan gaya Herman Tito atau Herman Pelikat(kain pelikat dibahu).

Dia mampu berbicara dalam Bahasa Melayu. Tapi ada kalanya terputus dan semacam terpaksa berfikir apa ayat yang hendak dilontarkan kepada kawan-kawan dari Malaysia.

Dia datang ke Universiti Sains Malaysia dalam rangka mencari ilmu kedamaian yang menurutnya perlu disemai di Patani Darussalam agar menjadi pohon beringin yang membesar, mengakar dan merimbun.

Agak menyedihkan bila dia bercakap tentang bahasa Melayu. Mereka sudah dijajah sekian lama oleh Siam Buddha yang secara agresifnya memaksa sistem pendidikan Siam keseluruh nadi dan urat saraf anak Patani. Jadi tidak hairanlah anak Melayu Patani begitu fasih dan lancar sekali berbahasa Thai.

Menurut Ustaz Idris yang juga seorang ahli perniagaan, anak Melayu Patani kurang mampu berbahasa Melayu baku. Tapi mereka masih boleh berbahasa Melayu dialek Patani. Dalam keadaan yang serba payah mereka  masih berusaha mempelajari Bahasa Melayu baku di Malaysia. Begitulah kata Encik  Ismail Haji Wancik seorang pengamal media di Ujung Selatan. Beliau peneraju utama 'WARTANI' sebuah ejensi berita di Ujung Selatan(Patani Darussalam)


Oleh  Shakir  Md Taha.


Wednesday, 23 July 2014

Ustaz Awang Ishak Seorang Pendakwah Yang Istiqamah

Lama sekali aku tidak bertemu dengan tokoh ini. Ustaz Awang Ishak anak kelahiran Kelantan cukup dikenali di daerah Tenom. Beliau bukan seorang wakil rakyat tetapi cukup dikenali kerana penglibatannya yang cukup aktif di sekolah, di mesjid dan surau.

Tenaganya cukup diperlukan dalam masyarakat.  Bila ada kenduri kendara, kematian, maulid, program agama, Ustaz Awang pasti ada. Beliau jarang sekali absen dalam seperti ini.

Walaupun sudah bersara, ada waktu khidmatnya diperlukan oleh Pejabat Pelajaran Daerah Tenom. Beliau tidak menolak untuk memberikan khidmat  baktinya yang diperlukan.  Selain dari itu beliau aktif mengajar agama di kampung-kampung di sekitar daerah Tenom.

Kini  Sang Ustaz menetap di Kampung Batu 90, Tenom, di sebuah rumah besar yang  tersergam indah bersama anak dan  isteri. Isterinya lebih mesra dengan panggilan Kak  Esah berasal dari Tenom, Sabah.


Oleh  Shakir  Taha

Masihkah Kau Ingat?

Ini bukanlah rumah Wak  Karta yang sebenarnya. Di sebelah rumah  ialah rumah Wak Karta yang sebenar. Rumah Wak sudah tiada. Di depan rumah Wak ada sawah luas  terbentang. Pokok  padinya menghijau. Padinya yang  menguning.

Warta Karta telah pergi menemui Tuhanya pada tahun 2001.Al- Fatihah. Wak cukup ingat kepada Cikgu Masyar. Suatu pagi ketika aku berkunjung ke rumahnya,  dia menunjukkan kad hari  raya  kiriman Cikgu Masyar. Masa  itu aku masih di Sabah  tetapi Cikgu Masyar sudah pulang ke Semenanjung.  Wak tersenyum  puas menatap kad kiriman Cikgu Masyar.

  Isteri Wak. Nenek Saindah masih hidup lagi. Dia tinggal di Kampung Pantungan, Sapong, Tenom  bersama anak perempuannya. Pendengarannya  sudah kurang. Dia  masih ingat lagi kepada Cikgu Masyar, Cikgu Mizi dan Cikgu Nazar. Berapa kali dia bertanya  tentang  Cikgu bertiga ini. Dia ingat sungguh kepada mereka ini.

"Kau kenal Cikuk Masar? Kau kenal Cikuk Miji? Soalan ini beberapa kali dilontar kepada ku. "Kau inik siapa? Ingat lagi kau kepada ku, sambil muka mendonggak ke  wajah ku. Matanya  terus terpaku kepada ku. "Kau ingat lagi kepad ku!" Ya, ingat lagi Nek."

Aku berasa puas dapat bertemu  dengan Nenek Saindah setelah 27 tahun tidak bertemu. Beliau cukup gembira setiap kali kami bertandangan ke rumahnya. Terima kasih kepada sahabat saya Ustaz Awang kerana bersusah mencari  rumah Nenek Saindah.  

Oleh Shakir  Taha                                                                                                                                  

Sunday, 6 July 2014

LELAKI DIHARAMKAN MEMAKAI EMAS


Mengapa Lelaki Haram Memakai Perhiasan Emas

Selasa 8 Rejab 1433 / 29 Mei 2012 01:47



cincin laki laki 300x225 Mengapa Lelaki Haram Memakai Perhiasan Emasislampos.com—DARI Abi Musa ra. bahwa Rasulullah saw bersabda, ”Telah diharamkan memakai sutera dan emas bagi laki-laki dari umatku dan dihalalkan bagi wanitany,.” (HR Turmuzi dengan sanad hasan shahih).
1400 tahun yang lalu, setiap kali perintah Allah swt turun melalui Rasulnya, para sahabat tak pernah bertanya dan langsung melakukannya ketika itu juga. Hampir jarang ada penjelasan ilmiah. Dan biasanya kemudian, pada beberapa ratus tahun lagi tersingkap kebenaran misteri dalam berbagai perintah Rasul itu. Begitu pula dengan larangan laki-laki yang memakai perhiasan terbuat dari emas.
Secara medis, inilah fakta kenapa hal itu berlaku dalam Islam. Para ahli fisika telah menyimpulkan bahwa atom pada emas mampu menembus ke dalam kulit dan masuk ke dalam darah manusia. Dan jika pria mengenakan emas dalam jumlah tertentu dan dalam jangka waktu yang lama, maka dampak yang ditimbulkan yaitu di dalam darah dan urine akan mengandung atom emas dalam prosentase yang melebihi batas (diikenal dengan sebutan ” Migrasi Emas “).
Dan apabila ini terjadi, maka akan mengakibatkan penyakit Alzheimer. Alzheimer adalah suatu penyakit dimana orang tersebut kehilangan semua kemampuan mental dan fisik serta menyebabkan kembali seperti anak kecil. Alzheimer bukan penuaan normal, tetapi merupakan penuaan paksaan atau terpaksa. Dan mengapa Islam membolehkan wanita untuk mengenakan emas ? Wanita tidak menderita masalah ini karena setiap bulan, partikel berbahaya tersebut keluar dari tubuh wanita melalui menstruasi.
Mahabesar Allah. [islampos/ahmad dhilal nasrulllah]
Redaktur: Saad Saefullah


Mengapa Rasulullah Sangat Sayang Terhadap Kucing

Rabu 28 Syaaban 1433 / 18 Juli 2012 05:01

kucing Mengapa Rasulullah Sangat Sayang Terhadap Kucing
NABI  Muhammad SAW memiliki seekor kucing yang diberi nama Mueeza. Suatu saat, di kala Nabi hendak mengambil jubahnya, ditemuinya Mueeza sedang terlelap tidur dengan santai diatas jubahnya. Tak ingin mengganggu hewan kesayangannya itu, Nabi pun memotong belahan lengan yang ditiduri  Mueeza  dari jubahnya.
Ketika Nabi kembali ke rumah, Muezza terbangun dan merunduk sujud kepada majikannya. Sebagai balasan, Nabi menyatakan kasih sayangnya dengan mengelus lembut ke badan mungil kucing itu sebanyak 3 kali.
Dalam aktivitas lain, setiap kali Nabi menerima tamu di rumahnya, nabi selalu menggendong mueeza dan di taruh dipahanya. Salah satu sifat Mueeza yang Nabi sukai ialah ia selalu mengeong ketika mendengar adzan, dan seolah-olah suaranya terdengar seperti mengikuti lantunan suara adzan.
Kepada para sahabatnya, Nabi berpesan untuk menyayangi kucing peliharaan, layaknya menyanyangi keluarga sendiri.
Hukuman bagi mereka yang menyakiti hewan lucu ini sangatlah serius, dalam sebuah hadist shahih Al Bukhari, dikisahkan tentang seorang wanita yang tidak pernah memberi makan kucingnya, dan tidak pula melepas kucingnya untuk mencari makan sendiri, Nabi Muhammad SAW pun menjelaskan bahwa hukuman bagi wanita ini adalah siksa neraka.
Dari Ibnu Umar ra bahwa rasulullah saw bersabda, “Seorang wanita dimasukkan kedalam neraka karena seekor kucing yang dia ikat dan tidak diberikan makan bahkan tidak diperkenankan makan binatang-binatang kecil yang ada di lantai,” (HR. Bukhari).
Nabi menekankan di beberapa hadis bahwa kucing itu tidak najis. Bahkan diperbolehkan untuk berwudhu menggunakan air bekas minum kucing karena dianggap suci.
Kenapa Rasulullah Saw yang buta baca-tulis, berani mengatakan bahwa kucing suci, tidak najis? Lalu, bagaimana Nabi mengetahui kalau pada badan kucing tidak terdapat najis?
Keistimewaan Kucing
Fakta Ilmiah 1 :
Pada kulit kucing terdapat otot yang berfungsi untuk menolak telur bakteri.  Otot kucing itu juga dapat menyesuaikan dengan sentuhan otot manusia.
Permukaan lidah kucing tertutupi oleh berbagai benjolan kecil yang runcing, benjolan ini bengkok mengerucut seperti kikir atau gergaji. Bentuk ini sangat berguna untuk membersihkan kulit. Ketika kucing minum, tidak ada setetes pun cairan yang jatuh dari lidahnya.
Sedangkan lidah kucing sendiri merupakan alat pembersih yang paling canggih, permukaannya yang kasar bisa membuang bulu-bulu mati dan membersihkan bulu-bulu yang tersisa di badannya.
Fakta Ilmiah 2 :
Telah dilakukan berbagai penelitian terhadap kucing dan berbagai perbedaan usia, perbedaan posisi kulit, punggung, bagian dalam telapak kaki, pelindung mulut, dan ekor.
Pada bagian-bagian tersebut dilakukan pengambilan sample dengan usapan. Di samping itu, dilakukan juga penanaman kuman pada bagian-bagian khusus. Terus diambil juga cairan khusus yang ada pada dinding dalam mulut dan lidahnya.
Hasil yang didapatkan adalah:
1. Hasil yang diambil dari kulit luar tenyata negatif berkuman, meskipun dilakukan berulang-ulang.
2. Perbandingan yang ditanamkan kuman memberikan hasil negatif sekitar 80% jika dilihat dari cairan yang diambil dari dinding mulut.
3. Cairan yang diambil dari permukaan lidah juga memberikan hasil negatif berkuman.
4. Sekalinya ada kuman yang ditemukan saat proses penelitian, kuman itu masuk kelompok kuman yang dianggap sebagai kuman biasa yang berkembang pada tubuh manusia dalam jumlah yang terbatas seperti, enterobacter, streptococcus, dan taphylococcus. Jumlahnya kurang dan 50 ribu pertumbuhan.
5. Tidak ditemukan kelompok kuman yang beragam.
6. Berbagai sumber yang dapat dipercaya dan hasil penelitian laboratorium menyimpulkan bahwa kucing tidak memiliki kuman dan mikroba. Liurnya bersih dan membersihkan.
Komentar Para Dokter Peneliti
• Menurut Dr. George Maqshud, ketua laboratorium di Rumah Sakit Hewan Baitharah, jarang sekali ditemukan adanya kuman pada lidah kucing.
• Jika kuman itu ada, maka kucing itu akan sakit.
• Dr. Gen Gustafsirl menemukan bahwa kuman yang paling banyak terdapat pada anjing,
• Manusia 1/4 anjing, kucing 1/2 manusia.
• Dokter hewan di rumah sakit hewan Damaskus, Sa’id Rafah menegaskan bahwa kucing memiliki perangkat pembersih yang bemama lysozyme.
• Kucing tidak suka air karena air merupakan tempat yang sangat subur untuk pertumbuhan bakteri, terlebih pada genangan air (lumpur, genangan hujan, dll)
• Kucing juga sangat menjaga kestabilan kehangatan tubuhnya. Ia tidak banyak berjemur dan tidak dekat-dekat dengan air.
• Tujuannya agar bakteri tidak berpindah kepadanya. Inilah yang menjadi faktor tidak adanya kuman pada tubuh kucing.
Fakta Ilmiah 3 :
Dan hasil penelitian kedokteran dan percobaan yang telah di lakukan di laboratorium hewan, ditemukan bahwa badan kucing bersih secara keseluruhan. Ia lebih bersih daripada manusia.
Fakta Ilmiah Tambahan :
Zaman dahulu kucing dipakai untuk terapi. Dengkuran kucing yang 50Hz baik buat kesehatan selain itu mengelus kucing juga bisa menurunkan tingkat stress.
Sisa makanan kucing hukumnya suci.
Hadist Kabsyah binti Ka’b bin Malik menceritakan bahwa Abu Qatadah, mertua Kabsyah, masuk ke rumahnya lalu ia menuangkan air untuk wudhu. Pada saat itu, datang seekor kucing yang ingin minum. Lantas ia menuangkan air di bejana sampai kucing itu minum.
Kabsyah berkata, “Perhatikanlah.” Abu Qatadah berkata, “Apakah kamu heran?” Ia menjawab, “Ya.” Lalu, Abu Qatadah berkata bahwa Nabi SAW prnh bersabda, “Kucing itu tidak najis. Ia binatang yang suka berkeliling di rumah (binatang rumahan),” (H.R At-Tirmidzi, An-Nasa’i, Abu Dawud, dan Ibnu Majah).
Diriwayatkan dan Ali bin Al-Hasan, dan Anas yang menceritakan bahwa Nabi Saw pergi ke Bathhan suatu daerah di Madinah. Lalu, beliau berkata,
“Ya Anas, tuangkan air wudhu untukku ke dalam bejana.” Lalu, Anas menuangkan air. Ketika sudah selesai, Nabi menuju bejana. Namun, seekor kucing datang dan menjilati bejana. Melihat itu, Nabi berhenti sampai kucing tersebut berhenti minum lalu berwudhu.
Nabi ditanya mengenai kejadian tersebut, beliau menjawab, “Ya Anas, kucing termasuk perhiasan rumah tangga, ia tidak dikotori sesuatu, bahkan tidak ada najis.”
Diriwayatkan dari Dawud bin Shalih At-Tammar dan ibunya yang menerangkan bahwa budaknya memberikan Aisyah semangkuk bubur.  Namun, ketika ia sampai di rumah Aisyah, tenyata Aisyah sedang shalat. Lalu, ia memberikan isyarat untuk menaruhnya. Sayangnya, setelah Aisyah menyelesaikan shalat, ia lupa ada bubur.
Datanglah seekor kucing, lalu memakan sedikit bubur tersebut. Ketika ia melihat bubur tersebut dimakan kucing, Aisyah lalu membersihkan bagian yang disentuh kucing, dan Aisyah memakannya.
Rasulullah Saw bersabda, “Ia tidak najis. Ia binatang yang berkeliling.” Aisyah pernah melihat Rasulullah Saw berwudhu dari sisa jilatan kucing.” (H.R AlBaihaqi, Abd Al-Razzaq, dan Al-Daruquthni).
Hadis ini diriwayatkan Malik, Ahmad, dan imam hadits yang lain. Oleh karena itu, kucing adalah binatang, yang badan, keringat, bekas dari sisa makanannya adalah suci, Liurnya bersih dan membersihkan, serta hidupnya lebih bersih daripada manusia. Mungkin ini pula-lah mengapa Rasulullah SAW sangat sayang kepada Muezza, Kucing kesayangannya. []

Sumber: Islam Pos.