sponsor

Wednesday, 8 February 2017

Lim saran menteri menuntut dari tiga 'guru'

Lim saran menteri menuntut dari tiga 'guru': Kit Siang berkata Salleh perlu ‘disekolahkan’ dengan betul berhubung ‘matapelajaran’ BMF, forex Bank Negara dan skandal 1MDB.

Wednesday, 18 January 2017

Dari Nakhon Si Thamarat Singgah Sebentar Di Pulau Pinang.

Hampir 3 tahun tidak bertemu dengan Dr,Abd.Razak Panaemalae. Akhir sekali kami bertemu di Patani sewaktu hari raya korban.  Beliau banyak bercakap soal sastera dan bahasa. 

Terfikir juga hendak bertemu lagi dengan penulis dan ahli akademik kelahiran Menara(Narathiwat) ini. Aku terus membuka FB dan menghantar mesej. Rupanya dia ada di Kuala Lumpur dan hendak singgah di Pulau Pinang sebelum pulang ke Nakhon Si Thamarat(Legor) Selatan Tahiland.

Malam itu Aku sempat sembang dan berbicara selama 2jam di Komtar. Dia kelihatan keletihan malam itu tapi masih mampu berbicara dan memberikan senyuman. Kami banyak berbual soal bahasa dan budaya orang Patani. Penerangan yang dijelaskan cukup menarik dan  jelas.


Beliau juga menjelaskan bukunya akan terbit tidak lama lagi. Akan diterbit oleh   Institut Terjemahan Negara Malaysia(ITNM)

Ketika ditanya kenapa pelajar/siswa siswi Melayu Patani lemah dalam menguasai bahasa Melayu. Menurut Dr, Abd.Razak mahasiswa Melayu Patani lebih banyak membaca buku-buku dalam bahasa Thai.

Mereka kurang membaca buku dalam bahasa Melayu. Ini menyebabkan mereka tidak banyak mempunyai kosa kata dalam bahasa Melayu.Mereka mampu menterjemahankan idea-idea dalam bahasa Melayu.

Menurut Dr, Abdul Razak Panaemalae untuk menguasai bahasa  Melayu perlu rajin dan banyak membaca,

Malam masih muda. Baru jam 10.30 malam. Dr,Abdul Razak kelihatan mengantuk. Beliau meminta izin untuk berehat dahulu. Perjalanan yang meletihkan. Sebelum itu beliau ke kedutaan Thailand. Dan kemudiannya bertemu dengan pelajarnya.

Kota Tanjung masih belum keletihan. Masih segar dan belum lena.


Oleh Shakir Md Taha

E-mel golddinar55@gmail.com